Mataramjava

Masalalu untuk tolak ukur ke depan yang lebih baik.

Kerajaan Medang

Medang Kamulan.

Medang Kamulan adalah wilayah atau kerajaan setengah mitologis yang dianggap pernah berdiri di Jawa Tengah dan mendahului Kerajaan Medang. “Kamulan” berarti “permulaan”, sehingga “Medang Kamulan” dapat diartikan sebagai “pra-Medang”.

Kerajaan ini dikatakan setengah mitologis karena tidak pernah ditemukan bukti-bukti fisik keberadaannya. Sumber-sumber mengenai kerajaan ini hanya berasal dari cerita-cerita rakyat, misalnya dalam legenda Loro Jonggrang, dan penyebutan oleh beberapa naskah kuno. Cerita pewayangan versi Jawa menyebutkan bahwa Medang Kamulan adalah tempat bertahtanya Batara Guru. Dalam legenda Aji Saka, Medang Kamulan adalah negeri tempat berkuasanya Prabu Dewata Cengkar yang zalim. Cerita rakyat lain, di antaranya termasuk legenda Loro Jonggrang dan berdirinya Madura, menyatakan bahwa Medang Kamulan dikuasai oleh Prabu Gilingwesi.

Legenda Aji Saka sendiri menyebutkan bahwa Bledug Kuwu di Kabupaten Grobogan adalah tempat munculnya Jaka Linglung setelah menaklukkan Prabu Dewata Cengkar. Van der Meulenmenduga, walaupun ia sendiri tidak yakin, bahwa Medang Kamulan dapat dinisbahkan kepada “Hasin-Medang-Kuwu-lang-pi-ya” yang diajukan van Orsoy, dalam artikelnya tentang Kerajaan “Ho-Ling” yang disebut catatan Tiongkok. Hal ini membuka kemungkinan bahwa Medang Kamulan barangkali memang pernah ada. Baris ke-782 dan 783 dari naskah kedua Perjalanan Bujangga Manik dari abad ke-15 menyebutkan bahwa setelah Bujangga Manik meninggalkan Pulutan (sekarang adalah desa di sebelah barat Purwodadi, Jawa Tengah) ia tiba di “Medang Kamulan”. Selanjutnya, dikatakan pula bahwa setelah menyeberangi Sungai Wuluyu, tibalah ia di Gegelang yang terletak di sebelah selatan Medang Kamulan. Naskah inilah yang pertama kali menyebutkan bahwa memang ada tempat bernama Medang Kamulan, meskipun tidak dikatakan bahwa itu adalah kerajaan.

Masyarakat Sunda diketahui mengenal legenda mengenai kerajaan ini, yang dikatakan mendahului Kerajaan Sunda Galuh.


Berdasarkan penemuan beberapa prasasti, dapat diketahui bahwa Kerajaan Medang 
Kamulan terletak di Jawa Timur, yaitu di muara sungai Brantas.ibu kotanya 
bernama Watan Mas ( diperkirakan di daerah Ploso—antara Jombang dan Lamongan ). 
Kerajaan ini didirikan oleh Mpu Sindok, setelah ia memindahkan pusat 
pemerintahannya dari Jawa Tengah ke Jawa Timur. Namun, wilayah kekuasaan 
Kerajaan Medang Kamulan pada masa pemerintahan Mpu Sindok mencakup daerah 
Nganjuk disebelah barat, daerah Pasuruan di sebelah timur, daerah Surabaya di 
sebelah utara, dan daerah Malang di sebelah selatan. Dalam perkembangan 
selanjutnya, wilayah kekuasaan Kerajaan Medang Kamulan mencakup hampir seluruh 
wilayah Jawa Timur.

1. Sumber Sejarah

Berita India mengatakan bahwa Kerajaan Sriwijaya menjalin hubungan persahabatan 
dengan Kerajaan Chola. Hubungan ini bertujuan untuk membendung dan menghalangi 
kemajuan Kerajaan Medang Kamulan pada masa pemerintahan Raja Dharmawangsa.
            Berita Cina berasal dari catatan-catatan yang ditulis pada zaman 
Dinasti Sung. Catatan-catatan Kerajaan Sung itu menyatakan bahwa antara 
kerajaan yang berada di Jawa dan Kerajaan Sriwijaya sedang terjadi permusuhan 
dan pertikaian, sehingga ketika Duta Sriwijaya pulang dari Negeri Cina (tahun 
990 M), terpaksa harus tinggal dulu di Campa sampai peperangan itu reda. Pada 
tahun 992 M, pasukan dari Jawa telah meninggalkan Sriwijaya dan pada saat itu 
Kerajaan Medang Kamulan dapat memajukan pelayaran dan perdagangan.

2. Kehidupan Politik
            Sejak berdiri dan berkembangnya Kerajaan Medang Kamulan, terdapat 
beberapa raja yang diketahui memerintah kerajaan ini. Raja-raja tersebut adalah 
sebagai berikut.
Raja Mpu Sindok
            Raja Mpu Sindok memerintah Kerajaan Medang Kamulan dengan gelar Mpu 
Sindok Isyanatunggadewa. Dari gelar Mpu Sindok itulah diambil nama Dinasti 
Isyana. Raja Mpu Sindok masih termasuk keturunan dari raja Dinasti Sabjaya 
(Mataram) di Jawa Tengah. Karena kondisi di Jawa Tengah tidak memungkinkan 
bertahtanya Dinasti Sanjaya akibat desakan Kerajaan Sriwijaya, maka Mpu Sindok 
memindahkan pusat pemerintahannya ke Jawa Timur. Bahkan dalam prasasti terakhir 
Mpu Sindok (947 M) menyatakan bahwa Raja Mpu sindok adalah peletak dasar dari 
Kerajaan Medang Kamulan di Jawa Timur.

Dharmawangsa
            Raja Dharmawangsa dikenal sebagai salah seorang raja yang memiliki 
pandangan politik yang tajam. Semua politiknya ditujukan untuk mengangkat 
derajat kerajaan. Kebesaran Raja Dharmawangsa tampak jelas pada politik luar 
negerinya. 

Airlangga 
            Dalam Prasasti Calcuta disebutkan bahwa Raja Airlangga (Erlangga) 
masih termasuk keturunan dari Raja Mpu Sindok dari pihak ibunya. Ibunya bernama 
Mahendradata (Gunapria Dharmapatni) yang kawin dengan Raja Udayana dari Bali . 

3. Kehidupan Ekonomi
            Raja Mpu Sindok mendirikan ibu kota kerajaannya di tepi Sungai 
Brantas, dengan tujuan menjadi pusat pelayaran dan perdagangan di daerah Jawa 
Timur. Bahkan pada masa pemerintahan Dharmawangsa, aktifitas perdagangan bukan 
saja di Jawa Timur, tetapi berkembang ke luar wilayah jawa Timur.
            Di bawah pemerintahan Raja Dharmawangsa, Kerajaan Medang Kamulan 
menjadi pusat aktifitas pelayaran perdagangan di indonesia Timur. Namun akibat 
serangan dari Kerajaan Wurawari, segala perekonomian Kerajaan Medang Kamulan 
mengalami kehancuran.

KERAJAAN KEDIRI

Kerajaan Kediri merupakan kelanjutan dari Kerajaan Wangsa Isyana (Kerajaan 
Medang Kamulan). Pada akhir kekuasaan pemerintahan Raja Airlangga, wilayah 
kerajaannya dibagi dua, untuk menghindari terjadinya perang saudara. Maka 
muncullah Kerajaan Kediri dengan ibu kota Daha, diperintah Jayawarsa dan 
Kerajaan Jenggala dengan ibu kotanya Kahuripan diperintah oleh Jayanegara.

Raja Jayawarsa
            Masa pemerintahan Jayawarsa (1104 M) hanya dapat diketahui melalui 
Prasasti Sirah Keting. Dari prasasti itu diketahui bahwa Raja Jayawarsa sangat 
besar perhatiannya kepada rakyatnya dan berupaya meningkatkan kesejahteraan 
hidup rakyatnya.

Raja Bameswara
            Pada masa pemerintahannya, Raja Bameswara (1117-1130 M) banyak 
meninggalkan prasasti-prasasti yang ditemukan di daerah Tulungagung dan 
Kertosono.

Raja Jayabaya
            Raja Jayabaya (1135-1157 M) merupakan raja terkemuka dari Kerjaan 
Kediri, karena di bawah pemerintahannya Kerajaan Kediri mencapai masa 
kejayaannya. Kemenangan Kerajaan Kediri dalam perluasan wilayahnya mengilhami 
pujangga Empu Sedah dan Empu Panuluh untuk menulis Kitab Bharatayuda.

Raja Gandra
            Masa pemerintahan Raja Gandra (1181 M) berhasil diketahui dari 
Prasasti Jaring, yaitu tentang penggunaan nama hewan dalam kepangkatan seperti 
nama Gajah, Kebo atau Tikus.

Raja Kameswara
            Pada masa pemerintahan Raja Kameswara (1182-1185 M), seni sastra 
mengalami perkembangannya yang sangat pesat. Diantaranya Empu Dharmaja 
mengarang Kitab Smaradhana. Bahkan pada masa pemerintahannya juga dikenal 
cerita-cerita panji seperti Panji Semirang.

Raja Kertajaya
Raja Kertajaya (1190-1222 M) merupakan raja terakhir dari Kerajaan Kediri. Raja 
Kertajaya juga lebih dikenal dengan sebutan Dandang Gendis.

Selama pemerintahannya, keadaan Kediri menjadi tidak aman. Kestabilannya 
kerajaan menurun. Hal ini disebabkan Raja Kertajaya mempunyai maksud mengurangi 
hak-hak kaum Brahmana. Hal ini ditentang oleh kaum Brahmana. Kedudukan kaum 
Brahmana di Kerajaan Kediri semakin tidak aman.

Kaum Brahmana banyak yang lari dan minta bantuan ke Tumapel yang saat itu 
diperintah oleh Ken Arok. Raja Kertajaya yang mengetahui bahwa kaum Brahmana 
banyak yang lari dan minta bantuan ke Tumapel, mempersiapkan pasukkannya untuk 
menyerang Tumapel. Sementara itu, Ken Arok dengan dukungan kaum Brahmana 
melakukan serang ke Kerajaan Kediri. Kedua pasukan itu bertemu di dekat Genter 
(1222 M). Dalam pertempuran itu pasukan Kediri berhasil dihancurkan. Raja 
Kertajaya berhasil meloloskan diri.

Dengan demikian, berakhirlah kekuasaan kerajaan Kediri . Akhirnya kerajaan 
Kediri menjadi daerah bawahan Kerajaan Tumapel. Selanjutnya berdirilah Kerajaan 
Singasari dengan Ken Arok sebagai raja pertama.

February 17, 2011 - Posted by | Babat Tanah Jawa

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: